FKG Gelar Basic Life Support for Dental Practice

Semarang | (12/05/2016) Fakultas Kedokteran Gigi Unimus mengadakan pelatihan Basic Life Support for Dental Practice. Kegiatan ini diselenggarakan di Ruang 407 dan 408, lantai 4 Gedung Nursing Research Centre (NRC) Unimus dengan narasumber dari AGD 118 Jakarta. Peserta yang mengikuti short course ini terdiri dari 47 mahasiswa dan 4 staff pendidik.

Pemberian materi pembekalan kepada peserta pelatihan

Kegawatdaruratan medik dibidang  kedokteran gigi merupakan sebuah kasus yang dapat dijumpai dalam proses perawatan gigi. Walaupun insidensi kasus menurun dalam beberapa waktu ini, namun dokter gigi harus tetap mampu untuk melakukan penanganan agar tidak berlanjut menimbulkan resiko yang fatal. Oleh karena itu, diperlukan adanya upgrading skills demi membekali para dokter gigi agar mampu memberi perawatan pertama kegawatdaruratan medik, terutama dibidang kedokteran gigi, sebagai bekal dalam pelaksanaan praktek kedokteran gigi sehari Рhari.

Pemberian materi praktek menggunakan AED

Pada kegiatan ini, trainer AGD 118 (Ns. Ahmad Mustofa, M.Kep dan Ns. Chanif MNS) menyampaikan 2 materi yaitu tentang monitoring dan evaluasi, serta Basic Life Support. Monitoring dan evaluasi merupakan poin dasar guna menilai derajat keparahan yang ditimbulkan pada pasien akibat gangguan keseimbangan pada kasus kegawatdaruratan medik. Langkah ini penting untuk dipahami dan digunakan sebagai bekal untuk terjun di tengah masyarakat guna mampu dengan cepat mengidentifikasi adanya kondisi tertentu yang dapat mengancam jiwa. Sedangkan Basic Life Support adalah tindakan penanganan yang dilakukan dengan sesegera mungkin dan bertujuan untuk menghentikan proses menuju kematian. Tujuan utamanya adalah guna melindungi organ vital seperti otak dari kerusakan yang irreversibel akibat hipoksia akibat peredarah darah yang tidak adekuat ke organ tersebut. Hal ini harus segera dilakukan karena bila terlambat dalam memberi penanganan, maka dapat mengancam jiwa pasien.

Penilaian kemampuan peserta dalam melakukan transport korban

Dalam short couse ini, diharapkan mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Muhammadiyah Semarang dapat belajar dan mempraktekan bagaimana penanganan kasus kegawatdaruratan medik bidang kedokteran gigi yang perlu diintervensi sesegera mungkin, salah satunya dengan identifikasi monitoring dan evaluasi kondisi pasien serta pemberian perawatan Basic Life Support. Bekal ini penting untuk mereka sebelum terjun melanjutkan studi dalam program profesi kedokteran gigi pada proses pendidikan profesi.